Home / Hukum

Jumat, 3 Februari 2023 - 09:31 WIB

Napi Begal Isay Heri Kabur, Masuk DPO

Kepala Kanwil Kemenkumham Kalbar, Pria Wibawa bersama Kepala Divisi Pemasyarakatan Ika Yusanti langsung ke Lapas IIA Pontianak usai Isay Heri kabur.

Kepala Kanwil Kemenkumham Kalbar, Pria Wibawa bersama Kepala Divisi Pemasyarakatan Ika Yusanti langsung ke Lapas IIA Pontianak usai Isay Heri kabur.

Pontianak. Petugas pemasyarakatan dan aparat kepolisian hingga kini masih mencari Isay Heri alias Tikus, Napi kasus begal yang kabur dari Lapas II A Pontianak, Rabu (1/2/2023).

“Isay sudah masuk DPO (Daftar Pencarian Orang, red). Kami sudah bekerja sama dengan aparat penegak hukum,” kata Ika Yusanti, Kepala Divisi Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham Kalimantan Barat.

Isay Heri merupakan narapidana yang tengah menjalani proses asimilasi dan bekerja di luar halaman Lapas Kelas IIA Pontianak di Jalan Adisucipto. Isay telah menjalani setengah dari masa pidana 9 tahun.

Foto berikut ciri-ciri fisik Isay yang biasa juga disapa Tikus ini telah disebar kepada publik. Ia memiliki tinggi badan 175 centimeter, berwajah oval, berat badan 63 kilogram dan kulit sawo matang.

Saat kejadian, Isay yang menjalankan program asimilasi dari pagi tersebut, ketika sore untuk kembali ke Lapas pukul 15.00 ternyata tidak ada. “Ketika dihitung pengawas, kehilangan satu orang warga binaan, dan Isay ini kabur,” kata Ika.

Ika yang kerap melakukan inspeksi mendadak ke Lapas dan Rutan ini menjelaskan bila tertangkap, maka hak-hak yang bersangkutan akan dicabut. “Jelas ini kesalahan dia, nanti saat ditangkap dirinya tidak akan kami berikan hak-haknya seperti Remisi, Asimilasi dan program integrasi. Pokoknya akan kita cabut semua haknya,” tegas Ika.

Terkait asimilasi yang diberikan kepada Isay, menurut Ika Yusanti sudah sesuai prosedur berdasarkan Permenkumham Nomor 7 Tahun 2022 tentang tata cara pemberian hak-hak narapidana. Asimilasi itu tidak sembarangan.

“Semua sudah melalui proses yang telah ditetapkan aturan, salah satunya sidang Tim Pengamat Pemasyarakatan (TPP),” jelas Ika.

Kepala Lapas Kelas IIA Pontianak Julianto Budhi Prasetiyono menambahkan, pihaknya telah melaksanakan sidang TPP sudah sesuai prosedur, sehingga memberikan program asimilasi kepada yang bersangkutan.

Kunjungan

Pasca Isay melarikan diri, Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Kalbar Pria Wibawa didampingi Ika Yusanti mendatangi Lapas Kelas IIA Pontianak.

“Kami pastikan Pelayanan Publik di Lapas Kelas IIA berjalan baik sebagaimana mestinya. Terutama pelayanan terhadap kunjungan keluarga Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), silakan saja keluarga berkunjung akan tetapi harus sesuai dengan prosedur yang berlaku,” ujar Pria.

Menurut Pria, pihaknya telah melakukan evaluasi sistem keamanan, pada pengunjung dan juga Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) yang ada di dalam Lapas. Terlebih kepada WBP yang sedang menjalani program asimilasi di luar lingkungan Lapas.

Pria menginstruksikan kepada pegawai Lapas untuk melaksanakan tugas dan fungsi sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP) yang telah ditetapkan.

“Laksanakan tiga kunci Pemasyarakatan maju. Deteksi gangguan Kamtib, Cegah peredaran narkoba serta selalu bersinergi dengan Aparat Penegak Hukum lainnya,” kata Pria.

Ia mengimbau kepada masyarakat untuk memberikan informasi kepada pihak berwenang apabila mengetahui, mendengar, atau mengidentifikasi keberadaan WBP tersebut.

Penulis: Dwi Agma Hidayah

Share :

Baca Juga

Lili Pintauli di Singkawang

Hukum

Lili Pintauli Mundur Akibat Terbelit Etik
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo

Hukum

Kasus Ferdy Sambo Awal Polri Bersih-bersih
Kepala Kejaksaan Tinggi Kalbar, DR MAsyhudi SH MH didampingi Asisten Intelijen Kajati Kalbar, Taliwondo SH MH

Hukum

Buron 5 Tahun, Ditangkap di Batam
Mantan Wakil Ketua DPRD Tulungagung

Hukum

KPK Tahan Mantan Wakil Ketua DPRD Tulungagung
pontianak-times.co.id

Hukum

Masuk Lapas Setelah Korupsi Tanah Lapas
Jampidum Kejagung

Hukum

Vonis Bharada E, Jaksa Tak Banding
Kasus Penembakan Nanga Tayap

Hukum

Keluarga Agus Mengadu ke Komnas HAM Kalbar
pontianak-times.co.id

Hukum

TRP Terlibat Korupsi dan Perbudakan Sadis
error: Content is protected !!