Home / Historia

Senin, 10 Juli 2023 - 12:06 WIB

Sambas Berdiri Kokoh Setelah 392 Tahun

Pewaris tahta Istana Alwatzikoebillah Sambas dan kerabat istana serta pemangku adat usai peringatan Hari JAdi 392 Kabupaten Sambas

Pewaris tahta Istana Alwatzikoebillah Sambas dan kerabat istana serta pemangku adat usai peringatan Hari JAdi 392 Kabupaten Sambas

Sambas. Sejarah Kesultanan Alwatzikoebillah Sambas memiliki kaitan kuat dengan berdirinya Kabupaten Sambas yang memasuki usia 392 tahun pada Juli 2023 ini.

Ungkapan rasa syukur terucap dari Pemangku Adat Kesultanan Sambas Uray Riza Fahmi saat menyampaikan sekapur sirih peringatan Hari Jadi Kabupaten Sambas ke-392, Minggu (9/7/2023).

Hari jadi Kabupaten Sambas ini dirangkai dengan Hari Ulang Tahun (HUT) Perpindahan Ibukota Kabupaten Sambas ke-24, dari Singkawang ke Kota Sambas.

Uray Riza Fahmi membacakan sejarah Kesultanan Sambas yang memiliki peranan penting dengan sejarah berdirinya 392 tahun Kabupaten Sambas.

Baca juga:  Festival Cap Go Meh Sungai Pinyuh, Meriah

Menurutnya, 392 tahun Sambas terbentuk masih dalam perdebatan. Dari penelusuran sejarah, hanya menemukan bukti otentik berupa buku. “Bukti otentik itu tulisan Sultan Muhammad Syafiuddin 2 yang ditulisnya pada usianya yang sudah senja pada tahun 1903,” ujar Riza.

Judul buku itu, Hadirnya Kerajaan Sambas yang ditulis Sultan Muhammad Syafiuddin 2 sebagai seorang intelektual muslim pada saat itu.

Riza bersyukur Istana Sambas sampai saat ini masih berdiri kokoh seiring perkembangan zaman, dimana saat ini banyak bangunan-bangunan modern.

Baca juga:  Mahasiswa 5 Perguruan Tinggi Gotong Royong

“Alhamdulillah kita masih bisa mempertahankan kondisi Istana Alwatzikubillah hingga saat ini semenjak 392 tahun, dimana saat ini kita berpacu dengan perkembangan zaman,” ujarnya mengingatkan.

Dalam kesempatan itu, Uray Riza Fahmi berharap Pemda Sambas dan pihak Istana Alwatzikhoebillah selalu berdampingan dan berkolaborasi dalam membangun Kabupaten Sambas.

“Kita juga sedang menjaga silaturahmi antar famili kerajaan, baik di Kalimantan maupun yang ada di Malaysia dan Brunei Darussalam,” pungkasnya.

Penulis: Riskiyansyah I Update Berita, Follow Google News

Share :

Baca Juga

Festival Cap Go Meh 2023

Historia

Festival Cap Go Meh Sungai Pinyuh, Meriah
Paguyuban Masyarakat Banten

Historia

Halal Bihalal Warga Banten Segera Digelar
Pontianak - Komunitas Viking Kolot (Koviko), perkumpulan para pecinta klub sepakbola Persib di Kalimantan Barat, mendukung penuh Pembangunan Masjid Agung 1001 Kubah di Kabupaten Sambas.

Historia

Koviko Dukung Masjid 1001 Kubah Sambas
KKSS

Historia

Hamzah Ajak KKSS Dukung Kubu Raya Menanjak
Pemandangan alam Pulau Kabung yang mempesona. (foto: pontianak-times.co.id)

Historia

Pulau Kabung Pernah Diincar Bajak Laut
Pangeran Ratu Muhammad Tarhan bersama para undangan di Hari Ulangtahun Sambas ke 390, Jumat (9/7/2021). foto: pontianak-times.co.id

Historia

Ultah Sambas Potensi Destinasi Wisata
Aktivitas menancapkan tiang Bagan di perairan Pulau Kabung, Bengkayang, Kalimantan Barat. (foto: pontianak-times.co.id)

Historia

Tancap Tiang Bagan, Kearifan Lokal Warga Pulau Kabung
Makan Saprahan

Historia

Makna Mendalam Budaya Makan Saprahan
error: Content is protected !!